Angka Stunting Turun, Pemkab Muba Mendapat Apresiasi

Uncategorized507 Dilihat

Muba Sumselpost.co.id,- Capaian upaya penanganan dan penurunan Stunting di Kabupaten Muba tahun 2022 mendapatkan apresiasi dari berbagai pihak. Salah satunya Bappeda Sumatera Selatan.

Diketahui, penurunan angka stunting di Muba sangat signifikan yakni di tahun 2021 23.0 turun di tahun 2022 menjadi 17.7.

“Kami apresiasi ini, namun tetap harus selalu dimaksimalkan dalam upaya penanganan stunting di Muba dan ini telah terealisasi dengan baik sejak satu tahun belakangan,” ungkap Kepala Bidang Pengendalian, Evaluasi dan Perencanaan Bappeda Sumsel, Dodi Eko Prasetyo ST MT saat Forum Konsultasi Publik (FKP) Evaluasi Hasil Pelaksanaan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Musi Banyuasin Tahun 2005 – 2025 di Auditorium Pemkab Muba, Kamis (4/5/2023).

Baca Juga  Pileg 2024, DPC Gerindra Targetkan Raih Kursi DPRD Kota Palembang

Ia menambahkan, upaya-upaya yang telah dilakukan oleh Kabupaten Musi Banyuasin selama ini sudah cukup berhasil menurunkan angka kemiskinan dalam kurun waktu 20 tahun sebanyak 21,09 persen.

“Namun, tetap diperlukan upaya dan kerja keras optimal untuk mencapai target penurunan angka kemiskinan di Provinsi Sumatera Selatan 1 digit,” ulasnya.

Sementara itu, Plt Kepala Bappeda Muba Sunaryo SSTP MM mengatakan, FKP evaluasi RPJPD 2005-2025 ini sangat penting dilakukan, mengingat Indonesia nantinya ke depan akan dihadapkan pada tantangan bonus demografi.

“Oleh sebab itu perlu disiapkan skema untuk menghadapi tantangan bonus demografi lewat evaluasi RPJPD 2005-2025,” terangnya.

Baca Juga  Dukung Komunikasi Polres Muara Enim Lebih Efisien Dan Handal, PT SBS Serahkan Bantuan HT Hytera

Ia menambahkan, Indonesia akan mendapatkan bonus demografi yaitu jumlah penduduk Indonesia 70 persennya dalam usia produktif. “Maka generasi ke depan harus disiapkan menjadi generasi digital, melek sains, namun tetap membumi dan tidak tercerabut akar budayanya,” ulasnya.

Pj Bupati Muba Apriyadi Mahmud mengatakan evaluasi RPJPD 2005-2025 sangat penting dilakukan dan akan menjadi rujukan Calon Kepala Daerah di Kabupaten Muba pada rangkaian Pilkada serentak 2024 mendatang.

“Oleh sebab itu rangkaian FKP RPJPD 2005-2025 ini sangat penting untuk dilakukan,” ungkapnya.

Mantan Kepala Bappeda Muba tersebut menambahkan, persoalan pengentasan kemiskinan dan pertumbuhan ekonomi akan digenjot lagi ke depan.

“Butuh kerja keras dan evaluasi evaluasi yang akan dilakukan demi kesejahteraan masyarakat Muba,” tandasnya.

Baca Juga  Travel Vs Truk di OKU Empat Penumpang Tewas

Dalam kesempatan tersebut juga turut menjadi hadir Ketua Komisi II DPRD Muba Muhammad Yamin, Sekretaris Daerah Muba Musni Wijaya SSos MSi, Kepala BPS Muba Trio Wira Dharma SST MM serta diikuti Kepala OPD, Camat, Tokoh Masyarakat se-Kabupaten Muba. (Ulandari/ril)

Postingan Terkait

Postingan Terkait

Komentar