PJ Bupati Muba Kucurkan 4.8 Miliar Untuk Perbaikan Jalan di Kecamatan Sungai Keruh

Uncategorized267 Dilihat

Muba Sumsel post.co.id,- Pj Bupati Musi Banyuasin Drs Apriyadi Mahmud me-warning para pemilik kebun karet atau Tauke Karet untuk tidak menjajakan karet yang sudah dikeraskan dipinggir jalan.
Pasalnya, menurut PJ Bupati karet yang sudah dikeraskan dan tercampur bahan kimia tersebut terindikasi dapat mempercepat kerusakan jalan.

“Jadi saya minta kepada para Tauke karet di Gajah Mati ini tidak lagi menaruh karet dipinggir jalan, selain dapat membuat kemacetan lalu lintas juga dapat mempercepat kerusakan jalan akibat air kimia yang mengalir dari rembesan karet tersebut,” Demikian kata PJ Bupati saat berkunjng kedesa Gaja Mati dalam rangka menyerap Aspirasi Masyarakat dan Warga Kecamatan Sungai Keruh, Rabu (3/5/2023)

Dijelaskannya, kerusakan jalan juga disebabkan karena tonase angkutan perusahaan yang over kapasitas. “Jadi banyak faktor. Nah, ini harus kita siasati dan diminimalisir agar umur perbaikan jalan dapat bertahan lama, tidak mudah cepat rusak lagi,”Ungkapnya.

Lanjut Apriyadi, di tahun anggaran 2023 ini Pemkab Muba melalui Dinas PUPR mengucurkan Rp4.8 Miliar untuk perbaikan jalan di Sungai Keruh. “Jadi, Jalan-jalan yang berlubang ini, mulai bulan depan yakni Juni sudah mulai diperbaiki, mari kita jaga dan rawat bersama-sama,”Harapnya.

Mantan Kadinsos Pemprov Sumsel ini juga mengaku, telah melayangkan surat ke Gubernur Sumsel untuk meminta bantuan perbaikan jalan Provinsi yang berada di Sungai Keruh.

Baca Juga  TUW Adakan Baking Class Cooking Jelang Bulan Suci Ramadhan

“Insya Allah nanti kita akan dibantu pak Gubernur Herman Deru untuk perbaikan jalan Provinsi, kemungkinan di APBD-Perubahan dan APBD Tahun Anggaran 2024,”Ucapnya.

Sementara itu, Camat Sungai Keruh Eddy Herianto mengaku, saat ini kerusakan jalan di Sungai Keruh mendominasi di kawasan utara. “Alhamdulillah tahun ini sudah dianggarkan pak Bupati Apriyadi Rp4.8 Miliar untuk bertahap diperbaiki,” ucapnya.

Ia menambahkan, pihaknya juga telah meminta Perusahaan wilayah sekitar untuk kooperatif turut menjaga kualitas jalan agar bertahan lama. “Perusahaan harus pro aktif, dalam menjaga sekitar wilayah operasional,” tegasnya.

Tokoh Masyarakat Gajah Mati Sungai Keruh, Muhammad Azim mengucapkan Terima kasih atas perhatian Bupati Muba Apriyadi Mahmud yang telah mengalokasikan anggaran untuk perbaikan infrastruktur terutama jalan.

Baca Juga  Camat Muara Enim Benarkan Penemuan Bayi Dikawasan TPU Air Lintang Muara Enim, Simak Beritanya

“Kami sangat berterima kasih, dan akan merawat infrastruktur jalan yang sudah dibangun,” pungkasnya.

Pada kesempatan yang sama juga dilakukan, penyerahan bantuan kepada masyarakat secara simbolis. Bantuan tersebut berupa paket sembako untuk lansia, fakir miskin sebanyak 20 paket dan bantuan bencana korban kebakaran desa Suka Lali sebesar Rp 5.000.000. (Ulandari)

Postingan Terkait

Postingan Terkait

Komentar