Harlah 63 th PMII: Merawat Budaya Bangsa, Merespons Kecanggihan Teknologi

Nasional584 Dilihat

JAKARTA,SumselPost.co.id – Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) memperingati hari lahirnya yang ke 63 tahun pada Senin (17/4/2023). Organisasi mahasiswa yang didirikan tahun 1960 ini terus berikhtiar mewujudkan cita-cita kemerdekaan Indonesia, melalui nilai kebangsaan dan IPTEK.

Karena itu, mengingat pentingnya budaya bangsa dan IPTEK tersebut, pada rangkaian Hari Lahir (Harlah) PMII ke 63 tahun, Pengurus Besar Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PB PMII) menggelar Suluk Pergerakan 63 Tahun PMII di Meseum Kebangkitan Nasional, Jakarta Pusat, Senin (17/4/2023). Kegiatan ini mengangkat tema “Pergulatan Budaya Kebangsaan dan IPTEK”.

Ketua Organizing Committee (OC) Harlah 63 th PMII Hengki Tornado mengatakan, perkembangan ilmu pengetahuan secara nyata membawa dampak pada aspek agama, budaya dan IPTEK di tengah-tengah masyarakat, terutama pada kalangan mahasiswa yang belajar di perguruan tinggi.

Hengki menyontohkan, kecanggihan teknologi yang dikembangkan dalam bidang kedokteran dan biologi manusia, menyebabkan pergeseran pada cara pandang masyarakat terhadap hubungan agama dan sains serta menjadi tantangan pada kebudayaan dan peradaban manusia.

Baca Juga  MPR: Sistem Pemilu Proporsional Tertutup Hilangkan Aspirasi Rakyat

Meski demikian, kemajuan teknologi tersebut akan sangat berpengaruh pada masa depan dan pola interaksi antar manusia. Hengki menyebut, PMII sebagai kaum intelek, memiliki sudut pandang yang seimbang mengenai perkembangan ilmu pengetahuan dan nilai budaya bangsa yang juga harus dijunjung tinggi.

“Artinya PMII berkeyakinan bahwa perkembangan ilmu pengetahuan dan adanya kecanggihan teknologi, jangan sampai melunturkan bahkan menghilangkan nilai budaya kebangsaan kita,” kata Hengki.

Hengki menjelaskan, nilai budaya yaitu aturan-aturan yang telah disepakati bangsa Indonesia serta telah digunakan sebagai acuan berperilaku masyarakat sejak ratusan tahun yang lalu. Nilai-nilai tersebut antara lain, nilai kejujuran, nilai kompetitif, nilai kerjasama dan tatakrama, termasuk sikap sopan santun kepada alam dan lingkungan.

Dalam konteks Harlah PMII yang ke 63 tahun, Hengki menyatakan bahwa saat ini IPTEK dan penerapan nilai budaya adalah dua hal yang terus dikedepankan untuk membekali kader-kader PMII dari Sabang sampai Merauke. Oleh sebab itu, beberapa rangkaian Harlah dilakukan PMII dengan menggelar diskusi, pengajian dan kegiatan-kegiatan sosial.

Baca Juga  DPR: Suplai Gas yang Merata Dukung Ketersediaan Pupuk Nasional

“Inilah bukti bahwa PMII adalah warga bangsa yang mencintai ilmu pengetahuan tapi juga menghendaki budaya bangsa yang terus terjaga,” ujarnya.

Selain itu, dalam momentum 17 April ini, resolusi kebudayaan menjadi motor narasi gerakan untuk tetap bisa meneguhkan nilai kebangsaan dan negara melalui IPTEK. Hengki menegaskan, jangan sampai nilai-nilau kebudayaan tergerus oleh transformasi dunia yang serba canggih seperti saat ini.

“Oleh karena itu, dilaksanakannya di Museum Gedung Kebangkitan Nasional, mengingatkan kita bahwa dahulu ini merupakan tempat bersejarah dalam ilmu pendidikan kesehatan, yang menjadi cakrawala pendidikan kesehatan di Indonesia,” tuturnya.

Sementara itu, Ketua Umum PB PMII Muhammad Abdullah Syukri mengatakan, tema besar Harlah PMIU yaitu Penggerak Bangsa, Memimpin Nusantara. Menurutnya, tema ini dimaksudkan sebagai dedikasi PMII untuk bangsa Indonesia melalui kontribusi kader terbaik PMII.

Baca Juga  DPR: Pasokan Batu Bara Besar, Potensi Atasi Krisis Energi Nasional

Gus Abe menilai, sudah saatnya kader-kader PMII menjadi pemimpin di negeri ini. Sehingga, kerja-kerja organisasi PMII juga mengarah kepada perebutan kepemimpinan nasional di bernagai sektor.

“Seperti para narasumber kita sore hari ini. Satu merupakan pemimpin nasional (Wakil Ketua MPR RI Jazilul Fawaid) satu lagi bergerak pegiat kebudayaan (Budayawan NU Zastro AL-ngatawi),” ujarnya.

Kegiatan Suluk Pergerakan dilanjutkan dengan Tausiyah Kebangsaan oleh Wakil Ketua MPR RI Jazilul Fawaid dan Budayawan Nahatul Ulama Zastro Al-Ngatawi terkait pergulatan budaya kebangsaan dan IPTEK.(MM)

Komentar