Gubernur BI, Perry Warjiyo Diyakini Mampu Pertahankan Pengendalian Inflasi

Nasional764 Dilihat

JAKARTA,SumselPost.co.id – Perry Warjiyo menjadi calon tunggal Gubernur Bank Indonesia (BI) periode 2023-2028. Pesan pemerintah dan DPR, agar Perry menjaga inflasi dan nilai tukar.

Pekerjaan Rumah (PR) Bank Indonesia dalam tugas mengendalikan inflasi akan lebih mudah. Ekonom LPEM FEB UI, Teuku Riefky mengatakan, inflasi tahun ini lebih terkendali, menunjukkan efektifnya kolaborasi Tim Pengendalian Inflasi Pusat dan Daerah (TPIP-TPID) dan GNPIP (Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan).

“Secara garis besar mungkin akan less aggressive dari sebelumnya mengingat inflasi sudah mulai terkendali dan sedang dalam tren untuk kembali ke target range BI,” tegas Riefky, Kamis (23/2).

Riefky menambahkan, pemerintah perlu mewaspadai lonjakan inflasi saat puasa dan lebaran 1444 H/2023 M. “Secara business cycle akan ada tekanan inflasi mendekati puasa dan lebaran. Perlu dijaga agar suplainya tetap terkendali,” kata Riefky.

Baca Juga  Ekonomi Bisa Tumbuh 5,3% Jika Konsumsi Domestik Terjaga

Sebelumnya Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, pemerintah memiliki lima langkah strategis untuk menjaga inflasi.

”Hal yang dilakukan untuk mencapai target 3 plus minus 1% di tahun 2023 adalah memperkuat kebijakan dan menjaga stabilitas makro ekonomi, mendorong pertumbuhan ekonomi nasional,” kata Menko Airlangga.

Menko Airlangga yang juga Ketua Umum Partai Golkar menambahkan, sebagai bentuk komitmen untuk memperkuat efektivitas upaya pengendalian inflasi tersebut, TPIP selanjutnya akan melaksanakan Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pengendalian Inflasi Tahun 2023.

Baca Juga  DPD RI Desak Pemerintah Kembalikan Marwah Otonomi Daerah untuk Optimalisasi TKD

“Dalam komitmen seluruh pihak, TPIP akan menyelenggarakan Rakornas pengendalian inflasi di Agustus 2023 dengan tema memperkuat sinergi inovasi untuk stabilitas harga pangan menuju ketahanan pangan nasional yang berkelanjutan,” tandas Menko Airlangga.

Tidak Ada Perubahan

Sementara itu, Direktur Eksekutif Segara Institute Piter Abdullah mengatakan akan dampak positif ketika Perry Warjiyo terpilih kembali sebagai Gubernur Bank Indonesia (BI) untuk kedua kalinya yakni periode 2023-2028. “Tentu ada dampak positifnya,” terangnya.

Menurutnya, jika Perry terpilih kembali, kebijakan BI akan tetap berjalan sebagaimana saat ini, begitu juga soal koordinasi dan kerja sama dengan pemerintah melalui Menko Perekonomian Airlangga Hartarto.

Baca Juga  Gus Yahya: Upaya Berkelanjutan PBNU untuk Perdamaian Dunia Melalui R20 ISORA

“Karena ada jaminan tidak ada perubahan kebijakan yang drastis di Bank Indonesia nanti ketika Pak Perry kembali terpilih,” ungkapnya.

Meski demikian, Piter menegaskan masih terlalu awal untuk menyebut Perry Warjiyo sebagai Gubernur Bank Indonesia periode 2023-2028. Perry masih harus menunggu persetujuan DPR, meski disebut-sebut menjadi calon tunggal.(MA)

Komentar