BKSAP Kutuk Keras Serangan Israel atas Al-Aqsa, PBB Dinilai Gagap dan Tidak Antisipatif

Nasional318 Dilihat

JAKARTA,SumselPost.co.id – Pasukan Israel kembali berulah di bulan suci Ramadhan. Mereka sejak Rabu (5/4/2023) dini hari menyerang dan menangkap sejumlah warga Palestina yang tengah berada di Masjid Al-Aqsa. Israel juga mengusir jemaah Palestina dari masjid setelah sebelumnya beberapa warga Israel diizinkan memasuki Masjid.

Insiden teranyar di Kompleks Al-Aqsa itu melukai sedikitnya 12 warga Palestina dan 400 lainnya ditahan secara ilegal di sel-sel Israel. Menanggapi situasi terkini di Palestina itu, Ketua Badan Kerja Sama Antar-Parlemen (BKSAP) DPR RI Fadli Zon, Kamis (6/4/2023) menyebutnya sebagai rutinitas barbar yang disengaja Israel.

“Ramadan tahun lalu Israel menyerang Al-Aqsa dan melukai sedikitnya 158 warga Palestina. Ramadan 2021 Israel juga melakukan hal yang sama, bahkan dampaknya termasuk paling berdarah karena memicu serangan Israel ke Gaza yang menewaskan sedikitnya 256 orang, termasuk 66 anak-anak, dan melukai lebih dari 1.900 orang,” ungkap Fadli.

Baca Juga  Rais Aam PBNU: Sepertinya Ada yang Lupa Kalau NU Berjarak dengan Partai Politik

“Jadi, serangan brutal Israel di setiap Ramadan dengan target jemaah Al-Aqsa jelas-jelas disengaja. Mereka sangat berniat menodai kesucian Al-Aqsa dan Ramadan. Ini tidak cukup dikutuk keras. Israel harus ditindak keras secepatnya,” sambung Wakil Presiden The League of Parliamentarians for Al Quds itu dengan tegas memperingatkan.

Atas terulangnya penodaan Israel atas Al-Aqsa di bulan Ramadan, Fadli yang juga Anggota Komisi I DPR itu mempertanyakan peran PBB, terutama Dewan Keamanan yang tidak belajar dari insiden-insiden sejenis sebelumnya. “PBB terutama Dewan Keamanan seperti tidak belajar dari Bulan Ramadan sebelumnya. Seharusnya PBB sigap dan antisipatif. PBB gagap dan lamban. Jika diperlukan, Dewan Keamanan bisa menurunkan pasukan perdamaian di Al-Aqsa di setiap Ramadan,” kritik Fadli.

Baca Juga  Partai Gelora Dukung Jokowi Larang Kapal Dagang Israel Berlabuh di Indonesia

Disisi lain, Legislator Fraksi Partai Gerindra itu menilai serangan atas Al-Aqsa sebagai bagian provokasi Israel untuk ‘yahudisasi’ Masjid Al-Aqsa. “Israel ingin meruntuhkan Al-Aqsa dan menggantinya dengan Temple Mount. Ini pernah sudah terjadi pada Masjid Ibrahimi di Hebron, di mana setengah dari masjid diubah menjadi Sinagog setelah tahun 1967,” tandasnya.

Lebih lanjut, Fadli mengingatkan lagi bahwa kontrol Israel atas Yerusalem adalah ilegal. “Tidak boleh dilupakan bahwa Kompleks Al-Aqsa berada di dataran tinggi di Yerusalem Timur, yang direbut Israel dalam Perang Enam Hari 1967, dan kemudian dianeksasi dalam tindakan yang tidak diakui oleh sebagian besar komunitas internasional,” pungkas Fadli.(MM)

Baca Juga  Peta Kekuataan Politik Tiga Capres di Tiga Titik Hotspot Pilpres 2024, Gelora Unggulkan Prabowo-Gibran

 

Komentar