Puasa Sebagai Perisai Menurut Ustad Abdul Kheir

Berita Utama98 Dilihat

Palembang, Sumselpost co.id -Puasa Ibadah yang Istimewa ,Puasa adalah ibadah yang istimewa karena memiliki banyak keutamaan. Di antara keistimewaannya yaitu puasa merupakan perisai bagi seorang muslim. Dalam sebuah hadits, Nabi shallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

الصِّيَامُ جُنَّةٌ

“Puasa adalah perisai” (H.R. Bukhari dan Muslim). ucap DR Abdul Kheir,LC,M Ag dalam ceramah ba’da Zuhur dimasjid Assa’adah Mapolda Sumsel hari Kesembilan Ramadhan Rabu 20 Maret 2024 Siang

Hadir dalam kegiatan Sholat Zuhur diantaranya Wakapolda Sumsel Brigjen Pol M Zulkarnain SIK MSi,Irwasda Kombes Pol Feri Handoko Soenarso SIK SH, Karo SDM Polda Sumsel Kombes Pol Sudrajad Hariwibowo SIK MSi,Dir Binmas Kombes Pol Sofyan Hidayat SIK MM, Kabid Keuangan Kombes Pol Marsono SH, Kabid Humas Kombes Pol Sunarto,Serta beberapa PJU,Pamen,Pama,Bintara,ASN dilingkungan Satker Polda Sumsel serta Jamaah Sholat Zuhur lainnya

Menurut ustadz Abdul Kheir Puasa sebagai Perisai di Dunia dan Akhirat Yang dimaksud puasa sebagai (جُنَّةٌ) (perisai) adalah puasa akan menjadi pelindung yang akan melindungi bagi pelakunya di dunia dan juga di akhirat tambahnya

Baca Juga  Hadirnya Marawis Jadi Viral Dihalaman Gereja Tanjung Enim Muara Enim, Ini Keterangan Konferensi Pers Dari Forkopimda

Lanjutnya pelindung yang akan menghalangi
nya untuk mengikuti godaan syahwat yang terlarang di saat puasa. Oleh karena itu tidak boleh bagi orang yang berpuasa untuk membalas orang yang menganiaya dirinya dengan balasan serupa, sehingga jika ada yang mencela ataupun menghina dirinya maka hendaklah dia mengatakan, “Aku sedang berpuasa.”
Adapun di akhirat maka puasa menjadi perisai dari api neraka, yang akan melindungi dan menghalangi dirinya dari api neraka pada hari kiamat ( sebagai mana dijelaskan didalam Arba’in An-Nawawiyyah, Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullah) ungkap Alumni Universitas Al-Azhar Cairo Mesir

Selanjutnya Puasa Merupakan Perisai dari Siksa Neraka Puasa
akan menjadi perisai yang menghalangi dari siksa api neraka. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

ما من عبد يصوم يوما في سبيل الله إلا باعد الله بذالك وجهه عن النار سبعين خريفا

“Tidaklah seorang hamba yang berpuasa di jalan Allah kecuali akan Allah jauhkan dia (karena puasanya) dari neraka sejauh tujuh puluh musim” (H.R. Bukhari dan Muslim) jelasnya

Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam juga bersabda,

Baca Juga  Terpilih Jadi Kades Sigam Gelumbang, Suparjan Akan Wakafkan Gaji Kades Pada Lansia  Dan Anak Yatim Piatu

قَالَ رَبُّنَا عَزَّ وَجَلَّ : الصِّيَامُ جُنَّةٌ يَسْتَجِنُّ بِهَا الْعَبْدُ مِنَ النَّارِ، وَهُوَ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ

“Rabb kita ‘azza wa jalla berfirman, Puasa adalah perisai, yang dengannya seorang hamba membentengi diri dari api neraka, dan puasa itu untuk-Ku, Aku-lah yang akan membalasnya” (H.R. Ahmad, shahih). ujarnya

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda,

إِنَّمَا الصِّيَامُ جُنَّةٌ يَسْتَجِنُّ بِهَا الْعَبْدُ مِنَ النَّارِ

”Puasa adalah perisai yang dapat melindungi seorang hamba dari siksa neraka” (H.R. Ahmad, shahih) ungkapnya

 

Puasa Sebagai Perisai dari Berbuat Dosa
Imam Ibnu Rajab al-Hambali rahimahullah menjelaskan, “Puasa merupakan perisai selama tidak dirusak dengan perkataan jelek yang merusak. Oleh karena itu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

وَالصِّيَامُ جُنَّةٌ وَإِذَا كَانَ يَوْمُ صَوْمِ أَحَدِكُمْ فَلَا يَرْفُثْ وَلَا يَصْخَبْ فَإِنْ سَابَّهُ أَحَدٌ أَوْ قَاتَلَهُ فَلْيَقُلْ إِنِّي امْرُؤٌ صَائِمٌ

“Puasa adalah perisai, jika salah seorang dari kalian sedang berpuasa janganlah berkata keji dan berteriak-teriak, jika ada orang yang mencercanya atau memeranginya, maka ucapkanlah, ‘Aku sedang berpuasa” (H.R. Bukhari dan Muslim).

Baca Juga  Gelar Baksos, Kapolres Muara Enim dan Ketua Bhayangkari Bantu Korban Banjir

Perisai (جُنَّةٌ) adalah yang melindungi seorang hamba, sebagaimana perisai yang digunakan untuk melindungi dari pukulan ketika perang. Maka demikian pula puasa akan menjaga pelakunya dari berbagai kemaksiatan di dunia, sebagaimana Allah berfirman,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kalian berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kalian bertakwa” (Al-Baqarah: 183).

Jika hamba mempunyai perisai yang melindunginya dari perbuatan maksiat maka dia akan memiliki perisai dari neraka di akhirat. Sedangkan bagi yang tidak memiliki perisai dari perbuatan maksiat di dunia maka dia tidak memiliki perisai dari api neraka di akhirat (sebagai mana dijelaskan dalam kitab Jaami’ul ‘Ulum wal Hikam) tutupnya***
.(niken/rilis)

Komentar