MPR: Perlu Political Will yang Kuat untuk Pulangkan Prasasti Sangguran ke Tanah Air

Nasional539 Dilihat

JAKARTA,SumselPost.co.id – Wakil Ketua MPR RI mengajak semua pihak, baik yang berada di Inggris dan Indonesia, untuk menciptakan sebuah gerakan agar mendorong proses pemulangan Prasasti Sangguran yang saat ini berada di Inggris Raya.

“Saya berharap pemerintah kedua negara, Indonesia dan Inggris, memiliki political will yang kuat untuk memulangkan Prasasti Sangguran ke Indonesia mengingat pentingnya nilai-nilai budaya dan catatan perjalanan sejarah bangsa yang terkandung di dalamnya,” kata Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat, Selasa (19/9/2023).

Pernyataan itu disampaikan Lestari saat menjadi pembicara kunci secara daring pada diskusi bertema Inscriptions on the Move: Prasasti, Repatriation, and Collaboration between Indonesia and  Britain yang diselenggarakan  Advanced Research Centre,  University of Glasgow,  Scotland, United Kingdom, Senin (18/9).

Baca Juga  BKSAP: Serbuan Hamas Akibat Diamnya Dunia Internasional dan PBB atas Penindasan Israel

Menurut Lestari, pada Prasasti Sangguran banyak terkandung catatan penting terkait  sistem atau tata kelola pemerintahan yang diterapkan oleh nenek moyang bangsa Indonesia.

Prasasti Sangguran lanjut Rerie – sapaan akrab Lestari, adalah salah satu peninggalan Kerajaan Mataram Kuno (abad ke-8) yang  ditemukan di Ngandat, yang sekarang menjadi  Desa Mojorejo, Kecamatan Junrejo, Kota Batu, Malang, Jawa Timur.

Secara umum menurut Rerie yang juga anggota Komisi X DPR RI dari Dapil II itu, catatan pada prasasti ini  menceritakan penetapan Desa Sangguran sebagai daerah perdikan (sima),  terkait hak kebebasan tanah tanpa pajak atau daerah merdeka.

Baca Juga  Margarito: Putusan MK Tak Ada yang Salah, Presiden Harus Terbitkan SK Perpanjangan Jabatan Pimpinan KPK

Prasasti tersebut juga memuat berbagai catatan yang  mengungkap aspek sejarah dan sosial budaya masyarakat pada masa Mataram Kuno  yang telah bergeser ke Jawa bagian timur.

Pada kesempatan itu, Rerie mengungkapkan, saat ini juga sedang berproses pemulangan Prasasti Pucangan yang saat ini tersimpan di Museum India. Pemerintah Indonesia dan India sudah melakukan sejumlah pembicaraan terkait hal itu.

Rerie berharap proses pemulangan Prasasti Sangguran atau terkenal dengan sebutan Minto Stone, yang saat ini dimiliki oleh Viscount Timothy Melgund, putra sulung dari Earl of Minto  VI dan berada di Skotlandia, Inggris Raya,
bisa dimulai dengan menggalang dukungan sejumlah pihak.

Baca Juga  DPR Minta Pelayanan Musim Haji Tahun 2024 Harus Lebih Profesional

Apalagi kata Rerie, Undang-Undang No. 11   Tahun 2010 Tentang Cagar Budaya mengamanatkan pemerintah dan setiap elemen bangsa untuk melestarikan setiap peninggalan sejarah melalui antara lain merawat setiap ingatan kolektif yang diwarisi leluhur bangsa melalui benda  budaya.(MM)

 

Komentar