MPR Mendorong Nilai-Nilai Kesetaraan Gender untuk Masa Depan Perempuan Dunia yang Lebih Baik

Nasional283 Dilihat

JAKARTA,SumselPost.co.id – Upaya untuk mendorong nilai-nilai kesetaraan gender yang mampu menciptakan masa depan perempuan di dunia menjadi lebih baik harus terus dilanjutkan, sebagai bagian strategi pemberdayaan perempuan dalam menjawab berbagai tantangan di masa depan.

“Perempuan merupakan bagian dari populasi global yang penting, karena memiliki potensi kontribusi yang nyata dalam proses pembangunan ekonomi di setiap negara,” kata Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat, Kamis (6/4/2023).

Pernyataan Lestari itu disampaikan saat menjadi pembicara secara daring dalam diskusi bertema “National Strategies  For Women: Investing in Economic Empowerment, yang diselenggarakan National Research University Higher School of Economics (HSE University)” di Moskow, Rusia, pada Rabu (5/4/2023), yang dihadiri para pakar dari sejumlah negara secara daring dan luring.

Baca Juga  Pemilu 2024, MPR Minta Rakyat Pilih Capres yang Pancasilais

Menurut Rerie sapaan akrab Lestari,  terlepas dari potensi tersebut, perempuan masih menghadapi sejumlah hambatan terkait kesetaraan, termasuk di sektor ekonomi.

Padahal lanjut Rerie yang juga legislator dari Dapil II Jawa Tengah itu, kesetaraan gender secara jelas sudah ditetapkan dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB (SDGs No. 5) yang merupakan prasyarat untuk mencapai kesetaraan dan kemakmuran seluruh umat manusia.

Sehingga, hambatan pemberdayaan ekonomi perempuan harus didekati dengan kebijakan yang mampu membangun semangat kewirausahaan yang inklusif gender.

Pada forum tersebut, Wakil Ketua MPR koordinator bidang penyerapan aspirasi masyarakat dan daerah itu mengungkapkan,
selama satu dekade terakhir, Indonesia telah melakukan upaya signifikan untuk berinvestasi dalam pemberdayaan ekonomi perempuan.

Baca Juga  Di Lampung, Muzani: Semua Suku dan Etnis Ingin Prabowo Presiden

Rerie menjelaskan upaya pemberdayaan ekonomi perempuan tidak hanya akan mendorong pertumbuhan ekonomi yang inklusif tetapi juga berkontribusi pada tujuan SDGs lainnya, seperti SDGs No. 8 tentang peningkatkan pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan, kesempatan kerja yang produktif dan menyeluruh, serta pekerjaan yang layak untuk semua.

Meski begitu, diakui Rerie, Indonesia masih memiliki sejumlah ‘pekerjaan rumah’ dalam pemberdayaan ekonomi perempuan, antara lain dalam bentuk peningkatkan pemerataan
partisipasi tenaga kerja melalui kebijakan dan pengembangan keterampilan, peningkatan partisipasi perempuan dalam kepemimpinan dan proses pengambilan keputusan kebijakan publik.

Baca Juga  Ada Usulan Hak Angket MK, Sultan Minta Semua Elemen Bangsa Jaga Stabilitas Politik

“Komitmen Indonesia terhadap kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan itu tercermin dalam berbagai kebijakan yang bertujuan untuk meningkatkan akses perempuan terhadap pendidikan, kesehatan, dan pekerjaan,” pungkas Anggota Majelis Tinggi Partai NasDem ini.(MM)

Komentar