Rumah Alamsyah Sudah 4 Kali Disatroni Maling

Berita Utama951 Dilihat

Banyuasin, Sumselpost.co id – Aksi maling menyasar rumah milik pengacara kondang, Alamsyah Hanafiah ternyata bukan kali pertama. Bahkan sudah 4 kali pula pencurian itu telah dilaporkan ke Polres Banyuasin. Sayangnya, hingga kini pelakunya belum juga tertangkap.

Diungkapkan Alamsyah jika maling sudah sangat paham dengan situasi dan lokasi di sekitar rumah miliknya.
Sehingga dengan leluasa menjalankan aksinya, dengan naik ke lantai tiga dan merusak kunci pintu di lantai tiga.

Akibat kejadian itu, satu unit televisi ukuran 42 inch senilai Rp 6 juta dibawa kabur pencuri. Sementara satu karung beras belum Sempat dibawa lantaran hari telah menjelang siang.

Baca Juga  Aparat Diminta Untuk Tidak Tebang Pilih Dalam Penutupan Penyulingan Minyak Ilegal

Dia meminta Polres Banyuasin secepatnya menangkap pelaku yang sudah empat kali menyatroni rumahnya.

Diketahui sebelumnya, rumah milik pengacara kondang, Alamsyah Hanafiah SH MH, Sabtu 14 Oktober 2023, sekitar pukul 05.30 WIB disatroni maling.

Rumah mewah itu dihuni oleh saudara kandung korban, Mayun dan suaminya M Yusuf di Dusun IV Desa Lubuk Lancang, Kecamatan Suak Tapeh, Kabupaten Banyuasin.

Menurut M Yusuf, kakak ipar Alamsyah Hanafiah SH MH, saat kejadian pelaku diduga memanjat pohon beringin yang ada di sebelah rumah.

Baca Juga  Baznas Musi Rawas Salurkan Bantuan Untuk Fakir dan Lansia Miskin

Karena dahannya menjulang hingga ke lantai 3 rumah.

“Diduga pelaku memanjat pohon beringin di samping rumah. Lalu melangkah ke lantai tiga, dan mencongkel pintu di lantai tiga, kemudian masuk dan turun lantai satu,” ucap M Yusuf.

Dia mengatakan, pada kejadiaan nahas tersebut, pelaku berhasil menggondol televisi 42 inch yang berada di lantai satu.

Tak hanya itu, maling juga berniat membawa beras satu karung. Sayangnya hal itu batal, lantaran keburu matahari terbit.

“Beras satu karung sudah diseret ke pintu belakang bagian dapur lantai satu. Namun tidak berhasil dicuri oleh pelaku, namun di tempat kejadian perkara ditemukan satu pasang sandal jepit dan kayu balok,” ujar dia.(ida)

Komentar