Puan: Sidang AIPA di Jakarta akan Dorong Efektivitas 5 Konsesus ASEAN Soal Myanmar

Nasional529 Dilihat

JAKARTA,SumselPost.co.id – Sidang Umum ASEAN Inter Parliamentary Assembly (AIPA) ke-44 sudah dimulai. Ketua DPR RI Puan Maharani sekaligus Presiden AIPA 2023 menyatakan sidang forum parlemen se-Asia Tenggara itu akan mendorong efektivitas dari Five Point Consensus ASEAN terkait penyelesaian konflik di Myanmar.

“Terkait Myanmar, posisi Indonesia jelas mengutamakan perdamaian di sana. Di forum AIPA, semua negara-negara ASEAN juga mendorong agar perdamaian di Myanmar tercipta sesuai dengan perjanjian yang telah disepakati,” kata Puan, Minggu (6/8/2023) malam.

Konsesus ASEAN soal Myanmar sendiri berisi lima poin yang merupakan pedoman utama bagi ASEAN untuk membantu Myanmar keluar dari krisis politiknya.

Five Point Consensus itu adalah keputusan para pemimpin ASEAN yang diambil dalam pertemuan di Jakarta pada 24 April 2021, kurang dari dua bulan setelah junta militer Myanmar melakukan kudeta terhadap pemerintahan sipil pimpinan Aung San Suu Kyi.

Berdasarkan catatan Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, hampir 3.000 orang tewas dan lebih dari 17.000 telah ditangkap di Myanmar sejak militer melakukan kudeta terhadap pemerintah sipil pada 1 Februari 2021.

Lima poin konsensus yang dimaksud itu adalah pengiriman bantuan kemanusiaan, penghentian aksi kekerasan, diselenggarakannya dialog inklusif, pembentukan utusan khusus, dan kunjungan utusan khusus ke Myanmar. Demi penghentian konflik di Myanmar, Puan mengatakan Sidang AIPA akan mendorong agar negara-negara ASEAN mengefektifkan 5 konsesus tersebut.

“Parlemen melalui jaringan yang dimiliki di level regional maupun internasional memiliki peran strategis untuk turut andil dalam upaya menemukan solusi bagi krisis di Myanmar,” ujarnya.

Baca Juga  Orasi di Apel Siaga PDIP, Puan Kobarkan Semangat Kader untuk Menangkan Ganjar Pranowo

Isu mengenai perdamaian di Myanmar ini, menurut Puan, sejakan dengan Presidensi DPR di AIPA. Ia mengatakan, parlemen harus semakin responsif terhadap tantangan di kawasan yang memiliki dampak pada masyarakat ASEAN.

“Timing penyelenggaraan Sidang Umum AIPA ke-44 ini sangat tepat. Karena diadakan di saat meruncingnya ketegangan akibat persaingan kekuatan besar di kawasan, di saat bumi semakin panas, akibat perubahan iklim, dan di saat terjadinya disrupsi rantai pasok global (global suppy chain),” ujarnya.

Karena itu, diharapkan Parlemen dapat berperan dan responsif dalam menjawab berbagai tantangan, serta berkontribusi mengatasinya.

AIPA General Assembly merupakan salah satu puncak keketuaan DPR RI di AIPA, sejalan dengan keketuaan Indonesia di ASEAN tahun 2023. Bertindak sebagai tuan rumah, DPR RI mengusung tema Responsive Parliaments for a Stable and Prosperous ASEAN yang merupakan komitmen parlemen ASEAN untuk ikut menciptakan perdamaian dan kesejahteraan di Asia Tenggara.

Event bergengsi tersebut digelar sejak tanggal 5 sampai 11 Agustus mendatang dan dihadiri oleh 9 Ketua Parlemen di ASEAN selain Indonesia. Selain itu, Sidang Umum AIPA ke-44 juga dihadiri perwakilan 18 negara Observer dan Tamu, serta perwakilan dari 9 Organisasi Internasional. Total peserta yang hadir sebanyak 568 Delegasi.

Puan memimpin Sidang Komite Eksekutif AIPA yang dihadiri oleh 9 Ketua Delegasi anggota AIPA, para anggota Parlemen, dan Sekretaris Jenderal AIPA, Siti Rozaimeriyanty Dato Haji Abdul Rahman. Sidang Komite Eksekutif ini merupakan rapat pertama dalam rangkaian kegiatan Sidang Umum AIPA yang ke-44, sekaligus menandai dimulainya Sidang Umum AIPA.

Baca Juga  Asosiasi Komunikolog Indonesia: Tak Ada Masalah dengan Ganjar & Adzan

“Saya selaku Ketua DPR RI dan Presiden AIPA yang ke-44 memimpin rapat untuk mengesahkan agenda dan program terkait Sidang Umum AIPA ke-44, yang akan berlangsung beberapa hari ke depan,” terang Puan.

Rapat Komisi Eksekutif pada Sidang Umum AIPA yang ke-44 ini juga menyetujui agenda rapat untuk Komisi Politik, Komisi Ekonomi, Komisi Sosial, Komisi Organisasi, Komisi Perempuan, serta Komisi Pemuda.

Selain soal dukungan AIPA terhadap 5 point consensus bagi penyelesaian situasi Myanmar, sejumlah isu akan dibahas dam Sidang Umum AIPA ke-44. Salah satunya, kata Puan, mengenai perlunya menurunkan ketegangan (geopolitical tension) akibat persaingan antara kekuatan besar di Asia Tenggara.

“Karena stabilitas merupakan prasyarat bagi pembangunan ekonomi dan kesejahteraan rakyat di Asia Tenggara,” ungkapnya.

Selain itu, Sidang Umum AIPA ke-44 juga akan membahas mengenai upaya membangun ekonomi hijau melalui energi terbarukan di Asia Tenggara sebagai dukungan bagi penanganan krisis iklim.

“Lalu terkait isu peningkatan partisipasi pertemuan pada dunia politik, termasuk di Parlemen dan isu terkait pelibatan lebih besar pemuda-pemudi  pada dunia politik, termasuk Parlemen,” jelas Puan.

Mantan menko PMK ini mengungkapkan, AIPA berperan penting dalam mendorong terciptanya stabilitas kawasan. Puan menyebut, hal tersebut merupakan kunci bagi pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan rakyat di kawasan Asia Tenggara.

“Hal yang mengemuka saat ini adalah persaingan kekuatan besar (major power) di kawasan. Kita harus dapat ikut mengelola hal ini dengan mengedepankan dialog dan diplomasi,” tuturnya.

Baca Juga  Tutup Masa Sidang DPR, Puan Singgung Mahalnya Harga Sembako Hingga Sengketa Pemilu 2024

“Kita, Parlemen, harus dapat berkontribusi untuk mengurangi ketegangan di kawasan dan mencegah timbulnya eskalasi yang menuju konflik terbuka,” tambah Puan.

Lebih lanjut, Sidang Umum AIPA juga menjadi ajang bagi anggota parlemen ASEAN untuk berbagi pengalaman dan pandangan dalam membangun masa depan ASEAN yang lebih baik. Sebagai Ketua Majelis Sidang Umum AIPA ke-44, Puan berharap sidang ini dapat melahirkan komitmen bersama di antara parlemen negara-negara ASEAN.

“Di akhir rangkaian sidang, saya sangat berharap Sidang Umum AIPA ke-44 dapat menyetujui Komunike Bersama (Joint Communique) yang memuat komitmen kuat Parlemen untuk menjadi bagian dari solusi,” ungkapnya.

“Dan memberi saran rekomendasi jalan keluar terhadap berbagai krisis yang kita hadapi,” jelas Puan.

Puan juga berharap Sidang Umum AIPA ke-44 dapat menyetujui Draf Resolusi yang dihasilkan oleh setiap Sidang Komisi. “Saya mengajak kepada seluruh delegasi parlemen anggota AIPA, untuk bersama-sama mengedepankan semangat ‘ASEAN solidarity’ untuk terciptanya konsensus, pada setiap pembahasan pada Sidang Umum AIPA yang ke-44,” pungkasnya.(MM)

Komentar