Ojol Pukul Kepala Penumpang Wanita Pakai Helm Ditahan

Berita Utama650 Dilihat

Palembang, Sumselpost.co.id – Seorang ojek online (ojol) yakni Deni Harisandi nekat memukul kepala penumpang wanitanya Denti Ayu Wandira menggunakan helm.

Tersangka akhirnya ditahan di sel tahanan Polsek SU II Palembang. Dia ditangkap polisi di rumahnya di Jalan Silaberanti, Lorong Aur Gading, Kecamatan Jakabaring, Palembang.

Peristiwa itu terjadi di Jalan Ahmad Yani, tepatnya Simpang Indomaret, Kelurahan Tangga Takat, Kecamatan SU II Palembang, Minggu (29/10) lalu.

Dimana berawal ketika korban memesan ojol untuk pulang ke rumahnya melalui aplikasi dan didapatkan tersangka yang menerima orderan. Kemudian, Deni mengantarkan Denti dengan sepeda motornya.

Baca Juga  Momen Puncak Peringatan Hari Bhayangkara ke 78 Polda Sumsel, Kapolri Anugerahkan Penghargaan Tokoh Sumatera Selatan

Setiba di tempat kejadian perkara (TKP), korban minta berhenti dengan alasan pelaku sering ngerem mendadak. Keduanya terlibat cekcok mulut, hingga Denti mengeluarkan ponsel, lalu merekam dan berkata akan memviralkan.

Kesal dengan perbuatan korban, tersangka pun memukul kepala Denti menggunakan helm sebanyak satu kali. Sehingga, korban pun langsung melaporkan Deni ke ruangan SPKT Polsek SU II Palembang.

“Pasal 351 KUHP yang dilakukan oleh saudara Deni Arisandi. Dimana tersangka menganiaya korban menggunakan helm,” kata Kapolsek SU II Palembang Kompol Bayu Arya Sakti.

Baca Juga  Caleg PBB Nomor Urut 1 Fitriana SH Kunjungi Panti Asuhan Sabulusalam, Berikan Bantuan

Menurut Kapolsek , motif tersangka menganiaya korban dikarenakan kesal sudah direkam dan akan diviralkan.
“Tersangka menganiaya penumpang wanita karena dia berprofesi driver ojek online. Jadi, saat membawa penumpang terjadi cekcok mulut yang mengakibatkan tersangka memukul korban satu kali dengan helm,” katanya.

Selain tersangka turut juga diamankan barang bukti satu buah helm, satu unit sepeda motor, dan satu unit ponsel. Tersangka pun dikenakan Pasal 351 KUHP dengan ancaman 2 tahun penjara.
Tersangka Deni mengakui perbuatannya. Hanya saja, dia membantah selalu mengerem mendadak seperti yang dikatakan saat mengantarnya.

Baca Juga  Caleg Partai Nasdem Aditya Kertanugraha, Dukung Gerakan Perubahan Team Pemenangan Anies-Amin Kota Prabumulih

“Pas penumpang turun saya minta ongkos, dan dia bilang mau kasih bintang satu. Saya persilahkan. Terus ketika saya mengambil helm dia malah merekam dan berkata kasar. Saya Khilap,” katanya.

Komentar