Menghalangi Aktivitas Tambang, Tim Kuasa Hukum PT GPU Laporkan Tindak Pidana Ke Mabes Polri

Berita Utama320 Dilihat

Palembang, Sumselpost.co.id – Ratusan orang diduga sebagai oknum preman suruhan PT. Sentosa Kurnia Bahagia (SKB) kembali mengganggu kegiatan pertambangan PT. Gorby Putra Utama (PT.GPU) di kawasan PIT 1 – Blok Jaya Desa Beringin Makmur II Kec. Rawas Ilir Kabupaten Musi Rawas Utara (Muratara) Provinsi Sumatera Selatan, pada Selasa (01/05/24)

Mereka menghentikan aktivitas pertambangan dengan memblokir alat berat milik PT. GPU, sehingga clearing lahan PT GPU sempat terhenti beberapa waktu. Insiden pemblokiran ini terjadi sekitar pukul 09.00 WIB.

Tindakan penghalangan dan pemblokiran alat berat tersebut, kembali terjadi sekitar Pukul 13.00 WIB, ketika oknum dari PT. SKB menggunakan alat berat untuk menghalangi akses jalan pertambangan dan menduduki bucket excavator.

Bahkan, mereka mengancam akan membakar alat berat dan menembak operator PT. GPU, sehingga terjadi perdebatan antara kedua belah pihak dan sekitar pukul 15.00 WIB Pihak PT. SKB memaksa mundur Pihak PT. GPU untuk meninggalkan Lapangan.

Akibat peristiwa itu, kegiatan clearing lahan menjadi terhenti, sehingga PT. GPU meminta bantuan kepada security untuk mengamankan situasi dan kondisi di lapagan.

Peristiwa tersebut, dibenarkan oleh tim kuasa hukum PT. GPU, Sofhuan Yusfiansyah, S.H dalam keteranganya kepada wartawan, pada Jumat (03/05/24).

“Memang benar, peristiwa penghalangan dan pemblokiran akvitas clearing lahan bahkan diiringi dengan adanya tindakan pengacaman yang diduga kuat dilakukan oleh oknum preman suruhan PT SKB,”kata Sofhuan.

Baca Juga  Dandrem 044/Gapo Minta Netralitas Prajurit TNI dalam Pemilu 2024

Untuk itu, lanjut Sofhuan, pihaknya langsung berkoordinasi dengan Pihak management PT. GPU dan pihak aparat kepolisian, agar insiden seperti ini tidak terulang kembali.

“Alhamdulilah, Tim Mabes Polri turun langsung ke lapangan,sehingga kondisi lapangan menjadi kondusif dan jalan akses tambang Kembali dibuka dan secara perlahan, alat berat milik PT. SKB meninggalkan lokasi tambang milik PT. PGU. Sehingga alat berat PT. GPU bisa melanjutkan aktivitas pertambangan,”ungkap dia.

Ke esokannya (Kamis, 02/05/24), sambung Sofhuan, hal yang serupa teraji kembali, para oknum yang diduga suruhan PT SKB kembali menghalang-halangi aktivitas pertambangan PT. GPU dengan cara memarkirkan 2 (dua) alat berat ditengah jalan berupa bulldozer dan backhoe loader serta para oknum itu berdiri membuat barisan.

“Namun, kedua oknum berinsial I dan J berserta dua alat berat diduga milik PT. SKB berhasil diamankan tim Mabes Polri. Dan kedua alat berat itu, di pasang police line sebagai barang bukti atas deugaan tindakan pidana penghalangi kegiatan pertambang,”tegas dia.

Atas keberhasilan tim Mabes Polri tersebut, Sofhuan memberikan Apriasi Kepada Pihak Kepolisian Republik Indonesia atas Penegakan Hukum dan menegaskan bahwa PT. GPU memiliki izin resmi yang dikeluarkan oleh pemerintah.

Baca Juga  Awas! Jembatan Box Culvert Hasil Proyek Dana APBD Muara Enim 2023 Ambrol Lagi

“Kami PT GPU memegang IUP-OP resmi yang dikeluarkan oleh pemerintah berdasarkan IUP-OP : 002/KPTS/DISTAMBEN/2009 Desa Beringin Makmur II Kec. Rawas Ilir Kabupaten Musi Rawas Utara, Permendagri No. 76 Tahun 2014, dan 3 (tiga) Kali Putusan Judicial Review, hari ini bisa masuk kembali ke wilayah tambang yang diklaim sepihak oleh PT SKB,” jelas dia.

Lanjut ia, karena diklaim sepihak oleh PT SKB, setidaknya sudah enam sampai tujuh tahun di lokasi tersebut tidak dilakukan aktivitas tambang. “Kami hari ini juga langsung melaksanakan pengupasan tanah penutup dan penambangan batu bara,” ujarnya.

Pihaknya juga berharap kedepannya PT. GPU bisa melaksanakan kegiatan penambangan dengan lancar. Hal ini demi kebaikan bersama terutama untuk kebaikan Masyarakat Musirawas Utara.

Disinggung dengan masih adanya oknum yang melakukan penghalangan aktivitas tambang di wilayah PT GPU. Pihaknya pun sudah berulang kali memberikan himbauan serta dilakukan mediasi, jika hal tersebut melanggar hukum.

“Hal ini sudah dibuktikan dengan adanya tiga orang, kemarin dari PT. SKB yang mencoba menghalangi kegiatan penambangan Tim Mabes Polri telah melimpahkan tiga tersangka kasus perintangan terhadap kegiatan Tambang PT. Gorby Putra Utama (GPU) ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Lubuk linggau, Jumat 5 April 2024.

Ketiganya yakni Syarief Hidayat (52), M. Akib Firdaus (50) dan Subandi (49). Mereka merupakan karyawan PT. SKB. Saat ini sudah proses dan masuk tahap persidangan.

Baca Juga  Dituding Peras Walikota, Charma Lapor Ke Polda Sumsel

Ketiganya jalani sidang dakwaan pembacaan dari Jaksa Penuntut Umum (JPU) Akbari Darnawinsyah, SH dan Zubaidi, SH, di pengadilan Negeri (PN) Lubuklinggau. Kamis 18 April 2024,”beber dia.

Dia juga menghimbau kepada seluruh karyawan PT PGU agar bekerja di koridor yang benar.

“Tidak perlu ada kontak dan benturan. Dari PT SKB silahkan jika kalian ingin berproses hukum silahkan ikuti hukum yang benar bukan dengan cara menghalangi atau intimidasi,”tandas dia.

Sementara itu, Kepala Teknik Pertambangan PT GPU, Ananda Wahyu Tambunan ST menyampaikan, terimakasih kepada seluruh tim baik dari Polri, dan Tim lawyers yang telah bersatu padu mendukung berjalannya aktivitas pertambangan di wilayah PT GPU yang diklaim oleh PT SKB.

“Dimana kegiatan ini berjalan dengan lancar tanpa halangan yang berarti setelah tim polri turun kelapangan. Kegiatan pertambangan PT GPU ini sangat penting untuk kesejahteraan bersama, terutama bagi masyarakat Musi Rawas Utara.”ucap dia dengan singkat. (Ocha)

Komentar