Pengrusakan Makam Kramajaya dan Balai Pertemuan di Laporkan AMPCB Ke Polisi

Uncategorized879 Dilihat

Palembang,Sumselpost.co.id – Usai menggelar demo di Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Palembang, Jumat (17/2) pagi. Siangnya Aliansi Masyarakat Peduli Cagar Budaya (AMPCB) melakukan koordinasi dan berkonsultasi terkait pengerusakan terhadap dua objek cagar budaya di Kota Palembang ke SPKT Polrestabes Palembang.

“Dari data yang kita peroleh ada dua objek cagar budaya yang di Kota Palembang dirusak oleh orang tidak bertanggung jawab, keduanya yakni komplek pemakaman Pangeran Kramajaya yang merupakan Perdana Menteri Keresidenan Palembang pertama di masa Hindia Belanda dan Balai Pertemuan,” kata penanggung jawab aksi demo AMPCB Vebri Al Lintani.

Menurut Vebri, kondisi Balai Pertemuan yang dalam sejarahnya dibangun oleh Belanda pada tahun 1928 sebagai bagian dari kawasan sosialita para elite Belanda sangat mengenaskan.

Hampir seluruh kusen jendela yang berbahan kayu tembesu, terali, dan peralatan penting lainnya habis dijarah. Belum lagi sampah, rumput dan bau pesing membuat Baper bertambah kumuh.
Dia menjelaskan, objek yang Diduga Cagar Budaya Baper telah didaftarkan oleh Pemkot Palembang dengan nomor register PO2016081101671.

Pada masa awal kemerdekaan hingga masa orde baru gedung ini dimanfaatkan untuk kegiatan seni dan budaya. Di masa Wali Kota Edi Santana menjadi kantor Sat Pol PP Palembang.

Baca Juga  Hadapi Lebaran PDAM Lematang Enim Siap Layani Prima

Lalu, di masa awal Wali Kota Romi Herton dikelola oleh pihak ketiga dengan nama Kuto Besak Theatre Restoran (KBTR) dan dikembalikan ke pihak Pemkot pada tahun 2019.

Setelah itu, di masa Wali Kota Harnojoyo Baper ditelantarkan, dibiarkan dijarah tanpa ada upaya pelindungan dan pengamanan dari pihak Pemkot Palembang. Tindakan Pemkot ini terindikasi melanggar UU No. 11 tahun 2010 Tentang Cagar Budaya.

“Oleh karena itu kita melakukan koordinasi dan konsultasi ke Polrestabes Palembang, khususnya kepada Kapolrestabes Kombes Pol Mokhamad Ngajib agar bisa ditindak lanjuti dengan mengusut tuntas masalah tersebut,” katanya.

Pihaknya tidak tahu siapa yang melakukan pengerusakan tersebut seperti Makam Krama Jaya yang mengalami kerusakan pada batu nisannya, termasuk Balai Pertemuan.

Baca Juga  Kasi Humas Polres Pagar Alam Kunjungi PWI dan Pesan Ini

“Kita sudah mendatangi SPKT Polrestabes Palembang tapi karena kurangnya beberapa berkas seperti bukti foto kerusakan, kita diminta untuk melengkapi berkas. Sehingga nanti kita akan kembali lagi ke Mapolrestabes Palembang untuk menyerahkan berkas pengaduan ini,” kata Vebri

Postingan Terkait

Postingan Terkait

Komentar