Kredibilitas Lembaga Survei Semakin Dipertanyakan

Nasional235 Dilihat
Post ADS

JAKARTA,SumselPost.co.id – Pengamat Politik dari Universitas Trunojoyo, Surokim Abdussalam mengatakan, kredibilitas lembaga survei mengalami ujian terberat pada pemilu 2024 ini. Pasalnya, sejumlah lembaga survei juga berperan sebagai konsultan politik sehingga memiliki kecenderungan berupaya menggiring opini publik untuk capres tertentu.

“Ujian paling berat lembaga survei sepanjang pemilu pasca reformasi menurut saya ya kali ini, Pemilu 2024,” sebut Surokim pada wartawan, Senin (11/12/2023). Menurutnya, lembaga survei terjebak ke dalam perangkap sebagai konsultan politik. Padahal keduanya memiliki porsi tugas yang berbeda.

Kondisi itu merupakan lampu merah bagi penyelenggara Pemilu. “Situasi yang sungguh patut diwaspadai dan dijaga khususnya oleh para penyelenggara pemilu agar trust publik bisa pulih. Sebab, bagaimanapun esensi demokrasi elektoral itu legitimasi dan trust dan ini wajib dijaga semua pihak jika kita ingin pemilu 2024 meningkat kualitasnya secara substantif,” ungkap Surokim.

Baca Juga  Sekjen Gerindra: Prabowo Presiden 2024 untuk Perkuat NKRI

Kemudian, untuk membuktikan apakah hasil survei tersebut didapatkan dengan cara-cara yang benar, bukan pesanan, Surokim mengatakan hal itu perlu ada survei lain.

“Sebenarnya saya berharap akan muncul lembaga survei pembanding yang lain agar kita bisa membandingkan dan menemukan intersubjectivity itu sehingga akan lebih mudah memberi penilaian,” jelas Surokim.

Jika lembaga survei terbatas, maka absolutisme dan hegemonik data bisa terjadi. Meski begitu, Surokim tetap yakin bahwa Lembaga Survei bisa memainkan perannya pada pesta demokrasi ini.

“Saya masih meyakini bahwa lembaga survei di Indonesia bs menjadi oksigen demokrasi elektoral kita dan masih punya masa depan utk menjadi bahan referensi dan edukasi publik, karena itu lembaga survey yang muncul dari banyak pihak sungguh diharapkan” tandas Surokim.

Kurangnya Nalar Kritis

Direktur Eksekutif Lingkar Madani (Lima) Indonesia Ray Rangkuti menganggap bahwa ada kesenjangan pengetahuan atas azas dan tata cara pemilu demokratis bekerja. Hal ini disampaikan Ray terkait dengan hasil survei Lembaga Survei Indonesi (LSI) yang memotret pihak yang berpeluang melakukan kecurangan.

Baca Juga  Kontroversi TWK KPK, SETARA Minta Presiden Konsisten

Survei LSI itu menilai pasangan Ganjar-Mahfud dianggap paling potensial melakukan kecurangan yakni sebanyak 20,6 persen; Prabowo-Gibran 14,4 persen; dan Anies-Muhaimin hanya 5,4 persen.

“Khususnya, menurutku, di kalangan kaum Generasi Y/Z. Mereka belum sepenuhnya menerima apa dan bagaimana pemilu demokratis yang sebenarnya. Dengan hanya mendasarkan diri pada info-info sekilas di berbagai tayangan media sosial, mereka menebalkan makna apa itu kecurangan pemilu, dan pemilu yang demokratis,” ujarnya.

Menurut Ray, hal itu pula yang membuat mayoritas publik kurang peka terhadap isu demokrasi. “Itulah kiranya mengapa mereka kurang sensitif pada isu (politik) dinasti, isu putusan MK (Mahkamah Konstitusi) yang cacat etik berat, berbagai contoh ketidaknetralan aparat, dan sebagainya. Mereka menerima atau menolaknya dengan begitu saja. Tanpa kritisisme,” tandasnya.

Baca Juga  DPD RI Dorong Konstribusi Bank Syariah Pulihkan Ekonomi Nasional

Pasangan capres-cawapres nomor 3 Ganjar-Mahfud MD pun terkena imbas. Mereka dinilai paling berpeluang melakukan pelanggaran. “Itulah sebabnya, mengapa Ganjar dan Mahfud dianggap paling potensial melakukan pelanggaran,” katanya.

Di tambah lagi kata Ray, dampak dari media sosial yang lebih mengutamakan pelanggaran salah satu calon dibanding calon yang lain. “Hal itu semakin membuat nalar kritis masyarakat semakin meredup,” pungkasnya.(MM)

Post ADS

Komentar