Dua Tersangka Penganiayaan di Pasar KM 5 Ditangkap

Berita Utama1082 Dilihat
Post ADS

Palembang, Sumselpost.co.id – Kedua tersangka Amir alias Cakuk (51), yang beralamat di Jalan Masjid Kelurahan Sukajaya Kecamatan Sukarami, dan Indra Budiman, warga Soak Simpur Kecamatan Sukarami, yang diduga terlibat dalam kasus penganiayaan dengan pemberatan (anirat) terhadap Beni Hendri (46), seorang petugas penagih karcis retribusi Pasar Km 5, berhasil ditangkap oleh aparat kepolisian.

Kapolrestabes Palembang, Kombes Pol Dr. Harryo Sugihhartono, SIK, MH, memimpin konferensi pers di Mapolsek Kemuning pada Jumat (29/9) pagi untuk mengumumkan penangkapan tersebut di tempat persembunyiannya di Kecamatan Betung Banyuasin pada Kamis (28/8).

Insiden penganiayaan terjadi pada Minggu (17/9) pagi sekitar pukul 05.10 WIB ketika korban sedang menjalankan tugasnya menagih uang retribusi dari pedagang di Pasar Km-5.

Saat itu, kedua tersangka mendekati korban dan meminta uang sebesar Rp50 ribu, permintaan yang ditolak oleh korban.
Ini kemudian memicu cekcok mulut antara korban dan kedua tersangka.

Tersangka Cakuk, yang tampaknya kesal dengan korban, kemudian mengeluarkan gunting yang telah dia modifikasi seperti pisau dari saku kanannya.

Lalu, langsung menyerang korban dengan menusukkan senjata tersebut ke beberapa bagian tubuhnya sebanyak tujuh kali.

Baca Juga  DPD KNPI Muara Enim Akan Meriahkan HUT Kabupaten Muara Enim Ke-77 Melalui Motor Dan Mobil Hias

“Kami menemukan bahwa tersangka menggunakan gunting yang telah dia modifikasi menjadi senjata berbahaya. Mereka telah merencanakan serangan ini dan melakukan penyerangan di tempat kejadian.”

“Tersangka utama, Cakuk, membuang barang bukti di sekitar TKP. Dan masih dalam pencarian,” kata Kombes Pol Harryo didampingi Kapolsek Kemuning, AKP Nora.

Sementara itu, tersangka Indra menggunakan obeng untuk menyerang bagian belakang tubuh korban sebanyak dua kali sebelum keduanya melarikan diri.
Korban akhirnya terselamatkan oleh para pedagang di lokasi kejadian dan segera di bawa ke RS Bhayangkara Palembang untuk perawatan medis.

Baca Juga  Tradisi “Nedokke 7 Jando di Rumah Baru” di Palembang, Tradisi Yang Hampir di Lupakan

Korban mengalami dua luka tusuk di lengan tangan kanan, satu di bawah ketiak, dua di bahu kanan, satu di bahu kiri.
Lalu, satu di bawah bahu kanan, satu di pinggang kanan, dan satu di paha kanan sebagai akibat dari serangan tersebut.

Post ADS

Komentar