oleh

Pemaknaan Budaya Tak Benda Sumsel Dalam Desain Interior Dan Arsitektur HDII

-Palembang-749 Dilihat

Palembang,Sumselpost.co.id – Pembukaan Seminar Himpunan Desainer Interior Indonesia (HDII)Sumatera Selatan diselenggarakan oleh Desainer Interior Indonesia (DII) Sumatera Selatan “Pemaknaan Budaya Tak Benda Sumsel Dalam Penerapan Desainer Interior dan Arsitektur” Hotel Aston Palembang. Kamis (18/08/2022).

Dihadiri Gubernur Sumsel Yang diwakili Kadis Perkim Ir. Basyaruddin Akhmad M.Sc didampingi Ketua HDII Pusat Rohadi dan Ketua HDII Sumsel Dr. Ika Purnama M.Hum.

Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan melalui Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman (Perkim) Sumsel, Ir Basyaruddin Akhmad M.Sc menuturkan, dari sisi detail mendesain itu tidak hanya terpaku kepada unsur kebendaan tetapi juga dari alam dan sebagainya.

“Bisa juga mendesain dari unsur pepohonan, hewan dan pewarnaan bisa digunakan misalnya dari macan Sumatera diterjemahkan dalam desain interior, tidak terpaku dengan songket dan hal lainnya,” tuturnya.

Ia menambahkan bahwa hal menariknya songket pun bisa diolah dengan motif kekinian dan tidak harus diprint out sehingga bisa dilihat secara implisit tidak harus eksplisit print out bentuk songket.

“Kedepan kita akan berkolaborasi dengan arsitek dan desain interior, para urban desain untuk bagaimana mewarnai kota ini sehingga tetap mempertahankan kearifan lokal,” bebernya

Di tempat yang sama Ketua umum Himpunan Desainer Interior Indonesia (HDII), Rohadi menuturkan perlunya pemerintah provinsi sumsel bersama pemerintah kota Palembang untuk mengembangkan lagi ornamen tanjak dan songket sebagai identitas Sumsel.

“Semua provinsi diminta untuk mengekspos budayanya, kebenaran di sumsel ada satu dua benda artefak yang bisa dijadikan suatu identitas yang memang harus ada kajian dan kolaborasi antara organisasi dengan lembaga pemerintahan,” ujarnya.

Rohadi menuturkan dalam hal spesifikasi dibidang desain pihaknya dari organisasi tentu menginisiasi dan memberikan saran untuk tidak hanya satu icon saja yang diekspose seperti tanjak dan songket tetapi bisa diekspose yang lainnya juga.

Baca Juga  Lima Komisi di DPRD Sumsel Setujui Raperda Pertanggungjawaban Pelaksana APBD Sumsel TA 2020

“Padahal ini banyak sekali yang lainnya dan tanjak tidak serta merta langsung ditempel saja, yang perlu dikembangkan Pemprov dan Pemkot untuk mengurai satu-satu dari warna, sisi, jenis, ragam, corak, motif dan sebagainya ada makna yang banyak sekali yang bisa diambil termasuk tata letak,” paparnya

Pihaknya menambahkan selain itu perlunya sensitivitas dalam pemerintahan yakni kolaborasi dengan oraganisasi atau peneliti untuk mengkaji secara mendalam tentang tata letak.

“Kalau tidak kerjasama dengan organisasi atau peneliti dan sebagainya maka seperti contoh salah satu ornamen yang tidak seharusnya diletakkan di bawah tetapi di bawah ternyata itu menjadi protes budayawan setempat karena memang belum dikaji terlebih dahulu, maka tentunya sensitivitas harus dimulai sehingga tidak menjadi polemik budayawan,” tutupnya. (Niken)

Komentar