oleh

Kesultanan Palembang Darussalam dan BPNB Sumbar, Jalin Kolaborasi Dalam Kegiatan Kebudayaan

PALEMBANG,SumselPost.co.id – Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB)  Sumatera Barat (Sumbar) diketuai Kasubag TU BPNB Sumbar, Titit Lestari, S.Si bersama tim peneliti dari BPNB Sumbar melakukan kunjungan ke Istana Adat Kesultanan Palembang Darussalam (KPD) di Jalan Muhammad Mansyur No. 776 Palembang, Selasa (2/3/2021).

Kunjungan tersebut juga dalam rangka sosialisasi program -program dan kerja sama fasilitasi kegiatan kebudayaan dengan komunitas/sanggar di Palembang oleh pihak BPNB Sumbar.

Rombongan BPNB Sumbar diterima langsung oleh Sultan Palembang, Sultan Mahmud Badaruddin (SMB) IV  Jaya Wikrama, RM Fauwaz Diraja SH Mkn.

Dalam kunjungan tersebut pihak BPNB Sumbar didampingi oleh Penggiat Budaya, utusan Dirjen Kebudayaan  Kemendikbud RI, Wanda Lesmana.

Turut hadir diantaranya Ketua Asosiasi Guru Sejarah Seluruh Indonesia (AGSI) Provinsi  Sumatera Selatan (Sumsel), Merry Hamraeny, Forum Pariwisata dan Budaya (Forwida) Sumsel diwakili Ketua Harian Rodi Herawan, S. E., M. M., Dr. Asmawati selaku Bendahara serta  anggota Junaidi dan Suryati,

perwakilan dari Dewan Kesenian Palembang (DKP), sejarawan Sumsel Farida R Wargadalem, pelaku usaha kecil UMKM di kota Palembang, sejumlah komunitas budaya lainnya yang ada di kota Palembang.,

budayawan Sumsel Vebri Al Lintani, mahasiswa UIN Raden Fatah , Palembang, Pecinta kuliner di Palembang.

Menurut, Sultan Mahmud Badaruddin (SMB) IV Jaya Wikrama, RM Fauwaz Diraja SH Mkn berharap semua program yang di tawarkan BPNB Sumbar bisa disinergikan dengan Kesultanan Palembang Darussalam dengan komunitas yang ada di Sumsel.

“Sehingga kita tetap melestarikan adat istiadat dan juga budaya yang merupakan warisan luhur  daripada leluhur kita, jangan sampai hilang, inilah waktu kita untuk menjaganya,” katanya.

Sedangkan Kasubag TU BPNB Sumbar, Titit Lestari, S.Si mengatakan, kedatangan mereka ke Palembang untuk mengajak semua pihak di Palembang termasuk Kesultanan Palembang Darussalam  untuk melakukan kolaborasi dalam beberapa even kegiatan  yang ada di BPNB Sumbar.

Baca Juga  APM Minta Kejati Sumsel Usut Tuntas Dugaan KKN di Muratara

Dia mengungkapkan adanya keinginan BPNB Sumbar selaku koordinator wilayah Bengkulu, Sumatera Selatan dan  Sumatera Barat, dimana Palembang salah satu wilayah yang diampuh BNPB Sumbar.

“Program yang dicanangkan BPNB Sumbar diantaranya kegiatan pendokumentasian pembuatan film jalur rempah yang nantinya menjadikan Palembang sebagai tuan rumah dimana menggali potensi jalur rempah yang ada di Palembang,

mulai dari hulu hingga perjalanan proses jalur rempah seperti damar, lada dan sebagainya yang berasal dari daerah-daerah diluar Palembang sehingga  sampai di Palembang dinarasikan menjadi sebuah dokumenter film,” katanya.

Selain itu terdapat program lain BPNB Sumbar seperti pembuatan live podcast di Youtube yang akan diharapkan bisa menjadi sasaran kepada para milenial di Sumatera Selatan khususnya di Palembang.

“BPNB Sumbar juga akan melakukan kajian ziarah kubro dimana proses penelitian tersebut dilakukan oleh BPNB Sumbar melibatkan masyarakat, komunitas, budayawan, sekaligus sejarawan yang ada di kota Palembang  yang akan di laksanakan di akhir bulan Maret ini,” katanya.

BPNB Sumbar juga melakukan pengecekan bagaimana tahapan pokok pokok pikiran kebudayaan daerah (PPKD) di kota Palembang dan sampai sejauh mana proses tindaklanjut dan revisi daripada PPKD  tersebut,

sehingga memberikan masukan-masukan  yang terbaik agar nantinya PPKD kota Palembang ini bisa menjadi sebuah naskah  maupun blue print yang dapat diserahkan kepada Pemerintah Kota Palembang nantinya PPKD menjadi acuan  atau panduan dalam  pembangunan kebudayaan di kota Palembang.

Terkait upaya pelestarian budaya di Palembang. menurutnya caranya bisa  dengan pelestarian kuliner khas Palembang.

Dijelaskannya, langkah itu yang pertama adalah perlindungan terhadap kekayaan kuliner. Melalui pencatatan, dan mendaftarkan warisan-warisan budaya Nasional.

“Yang kedua dalam rangka pelestarian budaya yaitu pengembangan, bisa melalui konsep apa saja, dan seperti apa yang kita lakukan nanti. Contohnya membuat event mengenalkan ke anak-anak sekolah, terkait dengan kuliner kita,” ujarnya.

Baca Juga  Amrah Muslimin Pimpin KPU Sumsel

Langkah ketiga  menurutnya yaitu Pemanfaatan, pemanfaatan itu bisa kita manfaatkan sebagai sumber ekonomi bagi masyarakat, bisa juga menjadi membuat konten

Selain itu, langkah itu yang pertama adalah perlindungan terhadap kekayaan kuliner. Melalui pencatatan, dan mendaftarkan warisan-warisan budaya Nasional.

“Yang kedua dalam rangka pelestarian budaya yaitu pengembangan, bisa melalui konsep apa saja, dan seperti apa yang kita lakukan nanti. Contohnya membuat event mengenalkan ke anak-anak sekolah, terkait dengan kuliner kita,” ujarnya.

Lalu Langkah ketiga yaitu Pemanfaatan, pemanfaatan itu bisa kita manfaatkan sebagai sumber ekonomi bagi masyarakat, bisa juga menjadi membuat kontenkonten yang menarik.

Dia berharap dari tiga upaya itu pelestarian budaya khususnya budaya kuliner tidak hanya merajai dunia di dalam negeri tapi juga mampu bersaing di luar negeri.

 

(Poto: Dk)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *