oleh

Arab Saudi Tutup Penerbangan Sepekan Akibat Virus Baru di Inggris

-Nasional-10 views

JAKARTA, sumselpost.co.id – Arab Saudi menutup semua penerbangan internasional selama sepekan. Baik udara, laut, dan darat. Penutupan tersebut dilakukan untuk mencegah penularan strain baru virus SARS-CoV-2 yang terjadi di Inggris.

Ketua Bidang Umrah Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia (Amphuri) Zaki Zakariya menjelaskan jemaah umrah yang tertunda keberangkatannya memilih untuk menjadwalkan ulang.

“Jemaah akan di-reschedule setelah penerbangan ke Saudi dibuka kembali, penerbangan ditutup hanya 1 minggu bisa dibuka atau dilanjutkan penutupannya,” katanya, Selasa (22/12/2020).

Sebelumnya Zaki menyampaikan dua opsi bagi jemaah umrah yang tertunda karena Arab Saudi menutup penerbangan, yakni dijadwalkan ulang atau reschedule dan mengundurkan diri.

Zaki menambahkan belum ada jemaah umrah yang ingin mengundurkan diri hingga Selasa (22/12/2020). Jumlah jemaah yang tertunda berangkat pada Senin (12/12/2020). Dari Amphuri sendiri, ada sekitar 20 orang.

Sedangkan dari seluruh asosiasi dan travel, informasi yang didapatkannya dari konjen (konsul jenderal) sekitar 75 jemaah.

Belum ada kejelasan lebih lanjut Zaki menambahkan, jemaah yang tertunda berangkat ibadah umrah ke tanah suci selama 1 minggu diperkirakan mencapai 200-300 orang, namun pihaknya belum bisa memastikan. Sejauh ini, pihaknya juga belum mendapatkan kelanjutan informasi dari Arab Saudi terkait penundaan pelaksanaan umrah tersebut.

Sebelumnya seperti dikutip Kompas.com, diberitakan bahwa penutupan sementara penerbangan internasional ke Arab Saudi mulai berlaku 21 Desember dan bisa diperpanjang hingga pekan berikutnya.

Selain penerbangan internasional, pintu masuk ke Arab Saudi melalui pelabuhan dan jalur darat juga ditutup untuk rentang waktu yang sama.

“Sampai saat ini Saudi belum umumkan untuk minggu berikutnya,” ujarnya. Sementara itu jemaah umrah yang batal berangkat kemarin sudah kembali ke rumah masing-masing.

Baca Juga  Hindari Spekulasi, Ketua MPR Desak Kemhan RI Selidiki Drone Selayar

Koordinasi pihak terkait Dihubungi terpisah, terkait kepulangan jemaah umrah yang masih berada di Arab Saudi, Kementerian Agama masih melakukan koordinasi dengan pihak Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi.

“Masih sedang dikoordinasikan dengan Kemenhaj Saudi,” kata Pelaksana Tugas (Plt) Direktur Jenderal Penyelenggaraan Ibadah Haji dan Umrah Oman Faturahman kepada mengutip pernyataan Konsul Jenderal RI Jeddah Eko Hartono yang disampaikan lewat laman Youtube KJRI Jeddah, Senin (21/12/2020).

Jumlah jemaah umrah Indonesia yang ada di Arab Saudi sekitar 400 orang. “Saat ini ada sekitar 400 jemaah umrah Indonesia yang sedang berada di Saudi,” ujarnya.

Dari jumlah tersebut, sebanyak 282 orang (termasuk jemaah umrah) kembali ke Indonesia dengan Garuda Indonesia. Sedangkan 240-an jemaah umrah masih berada di tanah suci.

“Dari KJRI akan bekerja sama dengan instansi terkait di Saudi untuk memastikan bahwa pelaksanaan umrah jemaah kita akan berjalan dengan baik,” kata Eko.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *